08 Februari 2018

BUNUH SEMUA BAYI KEMBAR 12? SEDIHNYA..

BUNUH SEMUA BAYI KEMBAR 12? SEDIHNYA.. 

Sedihnya baca tentang berita Bayi Kembar 12 yang terpaksa dibunuh dengan cara yang amat tragis oleh Ibu Bapa mereka sendiri hanya kerana terpaksa menurut undang-undang negara itu yang tak membenarkan beranak ramai.. giler lah! satu keluarga satu anak je? biar betul? 

Hemm..sedih sangat bila tengok anak-anak yang tak bersalah ni bagai menunggu hukuman gantung je.. Allah.. begitu murah nyawa bayi disana yea.. sedih TB tengok.. tak boleh ke anak-anak tu diserahkan kepada yang memerlukan? beri kepada mereka yang memang tiada anak ke.. daripada ambil tindakan bunuh anak-anak yang tidak berdosa tu? 

TB tahu undang-undang ni dah ada sejak 1983 tu lagi.. tapi kenapa perlu bunuh bayi sekecil tu.. hukuman dilempar dari puncak gunung tu sangat kejam.. Allahuakbar.. 


Jinan Huang , seorang ibu yang sudah berumur 33 tahun , melahir kan bayi kembar 12di Shanghai pada hari isnin yang lalu . Jinan , sekarang ini berada keadaan stabil setelah proses melahir kan selama lebih kurang 31 jam , di berikan peluang selama seminggu oleh kerajaan untuk memutuskan untuk seorang bayi sahaja yang akan di pilih untuk dibesarkan .

“Saya bersama suami belum boleh memastikan pilihan.. , ” ujar Jinan yang bercakap kepada wartawan beberapa saat setelah kelahiran yang ajaib tersebut terjadi .“ 

Tetapi kami telah mempertimbangkan dengan serius untuk membesarkan seorang bayi lelaki yang lahir pada urutan ke dua.. Dia ada-lah bayi paling berat dan oleh kerana itu kami berharap bayi tersebut akan berumur panjang dan kelak boleh men-jaga kami di usia tua nanti . ”


“ Kami pasti-nya tidak akan me-milih bayi perempuan , ” tambah suami Jinan . “ Kami yakin dengan keputusan kami .”

Lagi sebelas baki bayi yang tidak dipilih oleh Jinan dan suami-nya akan di lemparkan dari atas puncak gunung , sesuai ke-tetapan yang sudak termaktub dalam Undang-Undang Kelahiran Kembar China . Sejak undang-undang ‘Satu Keluarga Satu Anak’ diwartakan pada tahun 1983 , kerajaan China sudah mem-bunuh lebih dari 65 juta bayi kembar di negara tersebut .


Jinan , yang mengaku bahawa sudah bertahun – tahun berusaha mendapatkan anak , dengan tegas menolak tuduhan bahawa dia mengambil pil-kesuburan disifatkan sebagai, sebuah amalan yang juga di janjikan dengan hukuman mati di China

“ Saya tidak mengerti kenapa ini boleh terjadi , ” tambahnya . “ Kepada seluruh rakyat China dan para pe-mimpin kami yang terhormat , saya memohon permintaan maaf atas ke-lahiran bayi kembar kami yang memalu-kan dan tidak bertanggung jawab ini . ”

Sifat ke perimanusiaan di negara China rasa-nya sudah lama PUPUS , kenapa kami berkata begitu? kerana sudah banyak kes , cerita mahu pun berita yang kita dengar mengenai bayi di makan , kanak – kanak di dera , kanak -kanak dipukul dan kes kanak-kanak yang dilanggar , namun tiada mana-mana pihak yang mahu tampil untuk membantu!

Kredit: jomshare.com



Seorang yang sukakan kucing, seoarang yang cerewet tetapi akan bersyukur dengan apa yang dimiliki.. seorang yang akan berusaha mendapatkan apa yang diidamkan. dengan titik peluh sendiri..seorang yang tak suka dicabar.. pantang dicabar

Related Posts

4 ulasan:

  1. hurmm...kalau dia jual bayi tu pon ok kan...ramai lg yg xboleh beranak nak anak...apelah undang2 ni hurmm

    BalasPadam
  2. kesiannya
    haihhhh
    kejam betul undang2 tu
    patut rakyat2 dia banyak yang kejam
    sebab undang2 dia pun kejam

    BalasPadam
  3. Undang undang yang sangat kejam. Tak dapat bayangkan bayi sekecil tuh di bunuh.apa salah bayi bayi yg tak berdoaa tuh kan.kenapa perlu wujudkan undang undang bodoh mcm tuh.why not, anak anak lain diserahkan pd pasangan yg tidak ada anak.

    BalasPadam

٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙˜”*°•.·٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙˜”*°•.·٠•●♥
adik2, kakak2, abg2, ibu2, bapak2, pakcik2, dato2, tan sri2, maceh sebab sudi singgah n follow, meh lea komen sekali yea.. u olz mmg da gajus eh silap da gojes in da world lah! thanxxxx.. muah3 100000000000X buat u olz...!
٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙˜”*°•.·٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙ ٠•●♥ Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ ♥●•٠·˙˜”*°•.·٠•●♥